Misteri Kristus dalam Ekaristi

Standar

Yesus tidak hanya sekedar memberikan roti dan anggur yang telah diberkati kepada para rasul. Melainkan, Ia memberikan diriNya sepenuhnya -Tubuh, Darah, Jiwa dan ke AllahanNya. Ia memberikan DiriNya sendiri. DarahNya dicurahkan untuk menghapus dosa-dosa kita. Sebagai imam, Yesus mempersembahkan kurban penghapus dosa yang sempurna. Tetapi, kurbanNya ini bukanlah kurban yang mendatangkan maut, melainkan kurban yang memberikan hidup, karena tiga hari kemudian Kristus bangkit dari antara orang mati dengan mengalahkan baik dosa maupun maut.

Keseluruhan misteri Kristus ini diabadikan dalam Ekaristi. Kita juga mengambil roti tak beragi dan anggur, dua sumber makanan utama. Atas kehendak Bapa, dengan kuasa Roh Kudus dan imamat Yesus yang dipercayakan kepada para imamNya yang tertahbis dan melalui kata-kata konsekrasi, roti dan anggur diubah menjadi Tubuh dan Darah Kristus. Seluruh substansi roti dan anggur berubah menjadi substansi Tubuh dan Darah Kristus. Kita tidak menyambut roti dan anggur, kita menyambut Tubuh dan Darah Kristus. Kita menyebut peristiwa ini sebagai ‘transsubstansiasi’, suatu istilah yang dipergunakan dalam Konsili Lateran IV (thn 1215) dan dipertegas kembali oleh Bapa Suci Yohanes Paulus II dalam ‘Ecclesia de Eucharistia’ (No. 15). Sebab itu, setiap kali kita merayakan Ekaristi, kita masuk dalam keseluruhan misteri Kamis Putih, Jumat Agung dan Paskah yang hadir sepanjang masa dan abadi, serta ambil bagian secara intim dalam kehidupan Kristus melalui Ekaristi Kudus. Melalui Ekaristi Kudus inilah Gereja mencapai kepenuhan kasih Tuhan yang tidak terbatas dan melampaui segala pengertian manusia yang memberikan keselamatan bagi orang yang percaya.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s